Gaharu; Wangian Syurga

Dikenali sebagai "haruman lima ribu dolar setiap paun," Oud atau Oudh adalah salah satu bahan wangian mentah yang paling mahal di dunia. Juga dikenali sebagai gaharu, minyak pati ini diekstrak daripada kayu inti resin yang dijangkiti kulat pada pokok agar, yang kebanyakannya ditemui di hutan tebal di Asia Tenggara, India dan Bangladesh. Ia sama ada diekstrak dengan penyulingan daripada kayu atau dengan mencairkan resin.

Adalah dipercayai bahawa untuk setiap sepuluh pokok di alam liar, hanya satu yang akan mempunyai kayu jantung yang dijangkiti. Pakar minyak wangi mencari pokok yang lebih tua ini kerana kekayaan aroma resin yang unggul. Malangnya, kebanyakan pokok yang lebih tua ini kini dianggap sebagai spesies terancam.

Disebabkan fakta bahawa resin hanya dicetuskan oleh pembentukan acuan, dianggarkan sebanyak 2 peratus daripada pokok ini menghasilkannya. Ini menyumbang kepada statusnya sebagai komoditi paling mahal di pasaran minyak pati. 

Nilai Minyak Pati Oud

Pasaran Oud tahunan memperoleh sekitar $6 bilion, dan nilainya sering dianggarkan sebagai satu setengah kali ganda nilai emas. Atas sebab ini, ia kadangkala dirujuk sebagai "emas cair." Forbes telah melaporkan bahawa ia boleh berharga $5,000 setiap paun. Peruncit Oud selalunya menjual hanya sebotol 3 gram dengan harga $300 atau lebih. Mereka mendakwa bahawa hanya sedikit minyak diperlukan setiap permohonan dan bahawa satu botol harus tahan purata pengguna harian sepanjang tahun.

Wangian terdiri daripada pelbagai aspek. Ia pada masa yang sama pedas, namun sangat menyenangkan, menggunakan nota hangat dan berasap dengan semburat kayu lembap. Walaupun kehalusan diadun dengan sentuhan bunga dan buah-buahan, bau yang dominan adalah musky dan sensual. Haruman Oud yang kompleks dan terhebat ialah anugerah alam semula jadi yang berharga, jarang ditemui dan menarik yang apabila diadun dengan minyak pati lain mencipta pengalaman penciuman yang meresap ke mana-mana persekitaran dalaman dengan rasa kemewahan, kemewahan dan keselesaan tertinggi.

Sejarah Ringkas Oud

Ahli sejarah boleh mengesan penggunaan Oud kembali ke zaman purba dan bukti yang tidak dapat dipertikaikan terletak dalam kitab suci pelbagai budaya kuno. Nabi Muhammad SAW mengadakan tradisi pengasapan dengan kayu gaharu, yang merupakan amalan yang berterusan di dunia Islam hingga ke hari ini. Nabi saw merujuk kepada gaharu sebagai barang yang berbeza yang terdapat di Syurga. Dalam tradisi Ibrani, The Song of Songs menggambarkan Oud sebagai bentuk kemenyan, dan Raja Salomo sebagai "keluar dari padang gurun seperti tiang asap, wangi dengan mur dan kemenyan." 

Rekod awal di Vietnam tengah sejak abad ketiga Masihi menyebut pengekstrakan kayu gaharu dan eksport Oud ke China dan Jepun di mana ia dibakar selama berabad-abad sebagai kemenyan. Orang Cina kuno yang kaya terkenal membuat keranda mereka daripada kayu inti resin ini. Terdapat juga perkaitan yang kuat dengan penggunaan bahan aromatik ini dan tradisi Fengshui, satu disiplin yang mengawal aliran tenaga di tempat tertentu.

Dalam tradisi Buddha, rentetan manik yang paling berharga berjumlah 108 diperbuat daripada kayu gaharu. Dari segi sejarah, dunia Islam menghargai resin berharga sebagai minyak pati dan minyak wangi peribadi. Apabila penggunaan Oud merebak ke Eropah, golongan diraja Perancis, khususnya Louis The XIV (Raja Matahari) yang terkenal dengan keterlaluan keterlaluan, sangat menyukai wangian itu sehingga dia mencuci pakaiannya di Oud. 

Penggunaan Oudh Dalam Minyak Wangi Moden

Dalam dunia formulasi wangian yang kompleks hari ini, Oud telah mendapat minat dan populariti yang besar. Sejak kebelakangan ini, beberapa pereka terkenal telah melancarkan wangian mereka sendiri menggunakan minyak pati yang dihargai ini. Beberapa contoh termasuk: Oud Royale Giorgio Armani dan Oud Wood Tom Ford. Kebangkitan hotel butik pada tahun 1980-an membawa pengalaman pengembara yang baharu dan sangat mewah dan dengan itu, bauan yang jarang dan eksotik memenuhi keperluan mereka yang mempunyai cita rasa mewah yang bukan objek wang.

Apabila digunakan dalam komposisi minyak wangi, Oud selalunya merupakan nota asas, yang cenderung kekal pada kulit lama selepas yang lain hilang. Memandangkan ia membentuk asas minyak wangi, nota asas sangat kaya, berat dan tahan lama (sehingga enam jam dan lebih). Mereka berfungsi untuk meningkatkan bau bahan-bahan lain; dan, dalam beberapa kes, mereka memberikan wangian sendiri. Walaupun kebanyakan nota kayu terkenal dengan kualiti tanahnya, Oud memberikan bau manis yang menyenangkan dan sering dipaparkan dalam versi sintetik kerana ia sangat mahal untuk dituai. 

Banyak Manfaat dan Kegunaan Oud

Minyak pati yang indah ini mempunyai banyak aplikasi yang terdiri daripada rohani kepada terapeutik dan perubatan. Ia sering dikaitkan dengan keharmonian, ketenangan semangat dan apabila diterapkan secara teratur, penyingkiran tenaga yang merosakkan dan negatif di dalam rumah. Bantuan yang sangat berkesan untuk meditasi, ia juga dikenali untuk meningkatkan kejelasan mental dan meredakan tingkah laku neurotik dan obsesif.

Di Timur Tengah, lelaki dan wanita membakar serpihan kayu Oud untuk mengharumkan rumah dan pakaian mereka. Ramai orang Islam percaya bahawa solat mereka naik dengan asap wangi gaharu dan dibawa terus kepada Pencipta. 


Kami sertakan juga beberapa hadis berkait Gaharu

1) At-Thib An-Nabawiy Halaman 265

Imam Ibnu Al-Qayim Al-Jauzi dalam kitabnya Al-Thib Al-Nabawi menjelaskan tentang macam dan fungsi kayu Gaharu, beliau mengatakan : 

عُودٌ: العود الهندى نوعان؛ أحدهما: يُستعمل فى الأدوية وهو الكُسْت، ويقال له: القُسْط، وسيأتى فى حرف القاف. الثانى: يُستعمل فى الطِّيب، ويقال له: الأَلُوَّة

“Kayu gaharu india itu ada dua macam. Pertama adalah kayu gaharu yang di gunakan untuk pengobatan, yang dinamakan kayu kusth. Ada yang menyebutnya dengan Qusth. Dan yang kedua adalah yang di gunakan sebagai pengharum. Kayu ini disebut Uluwwah

2) Hadith ini diriwayatkan oleh Imam Ibnu 'Adiy dalam kitabnya (al kamil:242/6) dan Imam Abu Syeikh dalam kitabnya (akhlaq an Nabi wa adabihi : 337)

عن عائشة رضي الله عنها قالت:

"كان أحب الطيب إلى رسول الله صلى الله عليه و سلم...العود، وكان يتبخر به مع الكافور"

أخرجه ابن عدي في "الكامل" (٦/٢٤٢) وأبو الشيخ في "أخلاق النبيوآدابه" (٢٣٧)

Di riwayatkan daripada Hadrat Aisyah R.A beliau berkata Wangian yang paling digemari oleh Baginda S.A.W adalah oud. Baginda sering membakarnya bersama campuran kafur


3) Hadith Ibnu Majah Kitab Perubatan (2804-3526). Obat Penyakit Kerongkongan dan Larangan Mengobati dengan Memasukkan Tangan

عَنْ أُمِّ قَيْسٍ بِنْتِ مِحْصَنٍ قَالَتْ دَخَلْتُ بِابْنٍ لِي عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَدْ أَعْلَقْتُ عَلَيْهِ مِنْ الْعُذْرَةِ فَقَالَ عَلَامَ تَدْغَرْنَ أَوْلَادَكُنَّ بِهَذَا الْعِلَاقِ عَلَيْكُمْ بِهَذَا الْعُودِ الْهِنْدِيِّ فَإِنَّ فِيهِ سَبْعَةَ أَشْفِيَةٍ يُسْعَطُ بِهِ مِنْ الْعُذْرَةِ وَيُلَدُّ بِهِ مِنْ ذَاتِ الْجَنْبِ

Dari Ummu Qais binti Mihshan, ia berkata, "Aku datang mengunjungi Nabi SAW bersama anakku yang telah kuobati sakit kerongkongannya dengan tanganku, maka beliau bersabda, 'Dengan maksud apa kamu mengobati penyakit tenggorokan anak-anakmu dengan memasukkan jemari tangan? Gunakanlah kayu India, karena padanya terdapat tujuh ragam penyembuhan, dapat dimasukkan sebagai obat tetes hidung untuk dapat menyembuhkan penyakit kerongkongan, dan dapat pula menjadi penyembuh dari penyakit radang selaput dada" Shahih: Muttafaq 'Alaih.

قَالَ يُونُسُ أَعْلَقْتُ يَعْنِي غَمَزْتُ

Yunus berkata, "Arti kata a'laqtu adalah: menusuk dengan tangan."


4) HR Al-Bukhari no 3073

hadits yang diriwayatkan oleh Abu Huroiroh dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam :

أَوَّلُ زُمْرَةٍ تَلِجُ الْجَنَّةَ صُوْرَتُهُمْ عَلَى صُوْرَةِ الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ لاَ يَبْصُقُوْنَ فِيْهَا وَلاَ يَمْتَخِطُوْنَ وَلاَ يَتَغَوَّطُوْنَ آنِيَتُهُمْ فِيْهَا الذَّهَبُ أَمْشَاطُهُمْ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَمَجَامِرُهُمْ الألوة ورشحهم الْمِسْكُ وَلِكُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمْ زَوْجَتَانِ يُرَى مُخُ سُوْقِهِمَا مِنْ وَرَاءِ اللَّحْمِ مِنَ الْحَسَنِ وَلَا اخْتِلاَفَ بَيْنَهُمْ وَلاَ تَبَاغُضَ قُلُوْبُهُمْ قَلْبُ رَجُلٍ وَاحِدٍ يُسَبِّحُوْنَ اللهَ بُكْرَةً وَعَشِيًّا

“Rombongan yang pertama kali masuk surga bentuk mereka seperti bentuk rembulan di malam purnama, mereka tidak berludah, tidak beringus, tidak buang air. Bejana-bejana mereka dari emas, sisir-sisir mereka dari emas dan perak, pembakar gaharu mereka dari kayu india, keringat mereka beraroma misik, dan bagi setiap mereka dua orang istri, yang Nampak sum-sum betis mereka di balik daging karena kecantikan. Tidak ada perselisihan di antara mereka, tidak ada permusuhan, hati-hati mereka hati yang satu, mereka bertasbih kepada Allah setiap pagi dan petang”


5) Shahih Muslim No.2739

Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Tidak halal bagi seorang wanita berkabung atas seorang mayat selama lebih dari tiga hari kecuali karena kematian suami, yaitu selama empat bulan sepuluh hari. Selama itu ia tidak boleh mengenakan pakaian yang dicelup kecuali pakaian yang sangat sederhana. Ia juga tidak boleh memakai celak mata dan juga tidak boleh memakai wewangian, kecuali hanya sedikit dari qusth (sejenis cendana yang digunakan untuk membuat asap yang wangi) atau azhfar (sejenis wewangian)


6) HR. Muslim No 2254

Kayu gaharu juga digunakan dan di anjurkan oleh Rasulullah SAW baik untuk pengobatan (Teraphy) ataupun untuk wewangian (mengasapi mayat supaya harum). Banyak sekali hadis yang menjelaskan tentang tatacara Rasul mengukup/mengasapi jenazah :

عن نافع. قال : كان ابن عمر إذا استجمر بالألوة، غير مطراة. وبكافور يطرحه مع الألوة. ثم قال: هكذا كان يستجمر رسول صلى الله

عليه وسلم

“Dari Nafi’ beliau berkata, “ Apabila Ibnu Umar mengukup mayat, maka beliau mengukupnya denga kayu gaharu yang tidak dihaluskan dan dengan kapur barus yang dicampurkan dengan kayu gaharu. Kemudian beliau berkata, “Beginilah cara Rosul ketika mengukup jenazah”


7) HR.Muslim No 5716

Hadist Rasulullah SAW yang menjelaskan berobat dengan menggunakan gaharu :

حدّثنا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى التَّمِيميُّ وَ أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَ عَمْرٌو النَّاقِدُ وَ زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ وَ ابْنُ أَبِي عُمَرَ ـ وَاللَّفْظُ لِزُهَيْرٍ ـ (قَالَ يَحْيَى : أَخْبَرَنَا. وَقَالَ الآخَرُونَ : حَدَّثَنَا) سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عُبَيْدِ اللّهِ بْنِ عَبْدِ اللّهِ عَنْ أُمِّ قَيْسٍ بِنْتِ مِحْصَنٍ أُخْتِ عُكَاشَةَ بْنِ مِحْصَنٍ ، . قَالَتْ: دَخَلْتُ بِابْنٍ لِي عَلَى رَسُولِ اللّهِ . لَمْ يَأْكُلِ الطَّعَامَ. فَبَالَ عَلَيْهِ. فَدَعَا بِمَاءٍ فَرَشَّهُ. قالت: ودخلتُ عليه بابن لي. قد أعلقتُ عليه من العُذرة. فقال«عَلامَهْ تَذْغَرْنَ أولادكن بهذا العِلاق؟ عليكن بهذا العود الهندي. فإن فيه سبعة أشفية. منها ذات الجنب. يُسْعَط من العذرة، ويُلَدُّ من ذات الجنب

“Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Yahya Attamimiy dan Abu Bakar bin Abi Syaibah dan ‘Amru Annaqid dan Zuhair bin Harb dan Ibnu Abi Umar, dan lafadz ini miliknya Zuhair, Yahya berkata: telah mengabarkan kepada kami, sedangkan yang lainnya berkata, telah menceritakan kepada kami Sufyan bin Uyainah dari Azzuhriy dari Ubaidillah bin Abdillah dari Ummi Qais binti Mihshan, saudari Ukkasyah bin Mihshan, Ummu qais berkata, aku bersama anakku menemui Rosulullah saw, pada waktu itu anakku belum bisa memakan makanan, tiba-tiba anakku kencing dipangkuan Rosulullah, lalu beliau menyuruh mengambil air dan memercikannya, Ummu Qais berkata, dan aku juga pernah menemui beliau bersama anakku yang aku tekan tenggorokannya untuk menghilangkan sakit amandelnya, lalu beliau bersabda, mengapa kamu tekan kerongkongan anakmu seperti itu? gunakanlah kayu gaharu India, karena padanya terdapat tujuh macam obat, diantaranya adalah obat sakit lambung, su’ut (mengobati lewat hidung) adalah dipergunakan untuk penyakit amandel, dan ladud (mengobati dari pinggir mulut orang yang sakit) adalah dipergunakan untuk penyakit lambung

Catat Ulasan

Sila tinggalkan hyperlink blog anda di komen (cara-cara dalam LINK INI ) kerana kebanyakan masa saya menggunakan mobile dan memudahkan saya dan pembaca lain untuk melawat blog anda kembali. Terima kasih daun keladi.

Terbaru Lebih lama

نموذج الاتصال